Rabu, 04 Desember 2013

Nikmati Makan Tanpa Terlalu Banyak Kolesterol

Para ahli di bidang kesehatan dan gizi merekomendasikan beberapa cara untuk orang-orang yang terganggu dengan kadar kolesterol tinggi untuk membebaskan diri dari masalah. Ada olahraga, diet, obat-obatan, spa dan sesi detoksifikasi, penggantian rasa seperti menggunakan bebas gula Torani sirup, dan banyak lagi. Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa cara yang paling dianjurkan menurunkan kadar kolesterol seseorang, terutama kadar LDL berbahaya, adalah dengan memiliki pola makan yang diresepkan yang memiliki makanan yang menurunkan kolesterol. Diet yang diresepkan oleh dokter, ahli gizi atau ahli gizi harus memperlakukan kadar LDL seseorang sangat tinggi dalam waktu enam bulan dan harus menunjukkan efek yang cukup besar pada atau sebelum waktu itu. Siapapun yang mengikuti diet ini harus ingat bahwa makanan yang direkomendasikan adalah tidak benar-benar kosong dari kolesterol apapun. Mereka lebih memiliki jumlah yang sangat rendah LDL, atau kolesterol densitas rendah ( juga dikenal sebagai " kolesterol jahat " ) dan / atau memiliki jumlah yang tinggi HDL, atau kolesterol kepadatan tinggi ( atau dikenal sebagai " kolesterol baik " ).


Lemak ( atau setidaknya sebagian besar ) buruk. Pada diet yang diresepkan untuk orang-orang untuk menurunkan kolesterol jahat mereka, makanan dengan lemak total yang tinggi selalu yang pertama untuk pergi. Lemak dari makanan diklasifikasikan menjadi dua jenis - jenuh dan tak jenuh. Lemak tak jenuh dibagi lagi menjadi lemak tak jenuh ganda dan tak jenuh tunggal. Apa yang kebanyakan ahli kesehatan lakukan adalah untuk pergi dengan menurunkan kadar lemak total asupan seseorang makanan sehingga kadar lemak jenuh, yang merupakan jenis yang lebih berbahaya dari lemak yang mengandung kolesterol LDL, dikendalikan sementara mendorong makanan yang menurunkan kolesterol, yang pada kasus ini adalah yang mengandung lemak tak jenuh..

Penyebab utama meningkatkan kadar kolesterol dalam darah adalah lemak jenuh. Mengurangi zat ini akan memastikan tingkat LDL dalam tubuh seseorang menjadi lebih mudah dikelola. Di antara sumber lemak jenuh adalah :

    Produk hewani, terutama susu, daging babi dan sapi. Produk hewani lainnya seperti kerang, unggas dan ikan juga lemak jenuh, tapi pasti Smart Detox untuk detoksifikasi otak kurang dari yang disebutkan sebelumnya.
    Asam lemak, trans - lemak atau lemak terhidrogenasi, yang adalah " buatan " karena mereka tidak benar-benar bagian dari minyak nabati yang harus mengandung mereka. Trans- lemak terbentuk ketika minyak ini melalui proses yang disebut hidrogenasi, dimana hidrogen ditambahkan ke mereka sehingga mereka tidak akan mendapatkan tengik cepat dan mereka tinggal lebih solid. Asam lemak yang diyakini menjadi penyebab utama dari aterosklerosis, atau penyempitan ruang di dalam arteri.
    Sejumlah lemak nabati telah ditemukan mengandung lemak jenuh. Beberapa di antaranya adalah minyak inti sawit, cocoa butter, minyak kelapa dan minyak sawit. Mereka tidak terlihat seperti lemak jenuh ditemukan dalam produk hewani, sehingga sangat penting bagi konsumen untuk membaca label makanan.

Tapi meskipun argumen terhadap lemak, masih dibutuhkan oleh tubuh kita untuk melakukan sejumlah fungsi dengan benar. Dengan demikian, direkomendasikan bahwa diet kaya makanan yang menurunkan kolesterol harus mengandung lemak tak jenuh, untuk kebutuhan tubuh lemak untuk tetap puas.

Terakhir, dalam kasus di mana setelah diet yang ditentukan, kadar kolesterol LDL seseorang masih tinggi, maka spesialis dapat mengobati kondisi tersebut dengan termasuk obat yang menurunkan kadar LDL untuk melengkapi diet yang ditentukan. Juga dianjurkan adalah makanan yang dapat menambah rasa tanpa menambahkan terlalu banyak LDL, seperti Torani sirup yang bebas gula. Tapi selalu ingat bahwa obat yang diformulasikan untuk menurunkan kadar kolesterol seseorang hanya dapat efektif jika dikombinasikan dengan diet yang mengandung makanan yang menurunkan kolesterol. Obat-obat ini tidak dimaksudkan untuk menggantikan diet yang benar dan tepat.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar